Kumpulan Film Horor Pendek Ngehe

Abis nonton trailer nyai tumbal arwah yang maha dahsyat menghantam segala penjuru otak (padahal baru cuplikan beberapa menit, apalagi full filmnya, tak terbayang, ngeri), kayaknya butuh yang namanya detoks, semoga film-film pendek horor ngehe ini bisa bantu ngebalikin otak ke posisi semula, mudah-mudahan, amin.

Silahkan klik gambar dibawah ini untuk menelusuri thread film-filmnya, selamat nonton, semoga terhibur. Film akan diupdate sesukanya.

Aku Tahu Kapan Kamu Mati, Horor Komedi Kualitas Ngeri


Hadrah Daeng Ratu kayaknya sedang betah-betahnya bikin film horor ya, sebelum Aku Tahu Kapan Kamu Mati, klo engga salah (tolong dikoreksi) ada tiga proyek setan-setanan yang Ratu sutradarai, salah-satunya Jaga Pocong, film keduanya Ratu yang sempat (kepengen) gue tonton, setelah Super Didi yang dibintangi Vino G Bastian di 2016 silam. Gue engga tahu kualitas dua horor yang lain, tapi ATKKM jelas “ngeri”.

Padahal ATKKM punya secercah harapan bakal menawarkan horor komedi yang berpotensi (setidaknya) menghibur, sayangnya rasa terhibur itu kian sirna dan hanya bertahan sekitar 10 menit saja, jadi 80 menit sisanya sudah terbayang muka gue ekspresinya kayak apaan jeleknya. Bangku C9 tempat gue duduk pun seketika suram, ketika penonton lainnya tertawa, gue hanya bisa celingak-celinguk, memandang iri.

Gue ingin ikut tertawa tapi nga bisa. Gue juga ingin ikut teriak ketakutan tapi kagak bisa. Kesian kan. Oke! ATKKM mungkin bukan dibuat untuk gue yang nga ngerti jokes-nya Ria Ricis, tetapi caranya nakutin-nakutin sambil ngelucu emang rada ngawur, apalagi ditambah plot “rebutan cowok” dan segala drama yang nga penting. Mening durasinya dipakai untuk mengikat lebih erat chemistry sahabatan Siena dkk.

Gue sudah nga peduli klo komedinya nga berhasil bikin gue ketawa, tapi gemes untuk nga ngomongin horornya yang lagi-lagi daur-ulang templet jumpscare berisik nga berguna. Trik naruh setan beribu kali tapi nga ada efeknya sama sekali. Alih-alih tutup muka, lebih banyak usap dada sambil istigfar, menahan murka. Bikin film iya capek, tetapi ATKKM nga kasih gue kesempatan untuk mengapresiasi rasa capek itu.