Akhir Kisah Cinta Si Doel, Pamitan Berbuah Senyum Kagak Ikhlas

Akhir Kisah Cinta Si Doel, Pamitan Berbuah Senyum Kagak Ikhlas


Di salah-satu episod ‘Si Doel Anak Sekolahan’ ada adegan dimana Mak Nyak ngobrol ama anaknye yang keliatan ngelamun tiduran di bangku bambu yang dulu jadi singgasananya Babe Sabeni. Mak Nyak bingung liat Doel-Sarah-Zaenab, bisa akur padahal sama-sama demen ama anaknye, Mak Nyak seneng ama keduanye, Zaenab masih sodara dan temen Doel dari kecil, Sarah perhatian ame Doel dan keluarganye. Omongan Mak Nyak kayaknye malah bikin Doel makin galau, klo gue jadi Doel, gue juga bakal galau.

Kegalauan yang akhirnya tidak tuntas hingga berpuluh-puluh episod. Setelah 27 tahun, Doel “dipaksa” kembali memilih, Sarah atau Zaenab. Mungkin #AkhirKisahCintaSiDoel nantinya bakal memberikan kepastian, apakah Doel memilih balikan sama Sarah, orang yang dulu pernah nubruk opletnya sekaligus membentur hatinya, atau Zaenab, temen masa kecil yang terikat ucap janji perjodohan oleh orang tua. Siapapun yang dipilih, gue enggak mau ikut campur, karena gue lebih galau mikirin nasib Bang Mandra.

Iye, klo ada yang namanya alternate universe, gue ngebayangin Bang Mandra yang akhirnya bisa nyanyik killing me softly, killing me softly, killing me softly sekarang, bareng ama kekasih hatinye, Munaroh. Setelah gagal dua kali ngelamar Munaroh, setelah dua kali nerima surat yang bikin Bang Mandra sedih, gue kira #AkhirKisahCintaSiDoel bakal kasih keadilan yang setimpal buat nasib Bang Mandra, tapi lagi-lagi harapan itu digantung, mirip jemuran basah yang enggak kering-kering.

Klo AADC aja punya Milly & Mamet, mungkin Si Doel bisa bikin Mandra & Munaroh, supaya semua adil, enggak cuman Atun yang dikasih modal salon trus Doel yang dibeliin motor ama Engkong, giliran Bang Mandra juga mesti senang. Bodo amat jadi ngelantur, ketimbang gue kesel ama #AkhirKisahCintaSiDoel yang dipaksa buru-buru untuk tuntas, tapi ninggalin rasa enggak puas, ada senyum tapinye ada perasaan enggak ikhlas. Meski tetep bisa hadirkan tawa, suka, air mata dan juga nostalgia.

Sabar aje deh, klo kata Mak Nyak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s