Scream (2022)

Masih ingat enggak kapan pertama kalinya nonton ‘Scream’ original? Jawabannya pasti bakal bermacam-macam nih, mungkin ada yang di bioskop (beruntungnya orang yang bisa nonton ‘Scream’ pertama di layar lebar ya, karena pada jaman itu gue masih terlalu ingusan buat kenal yang namanya bioskop, lagian duit jajan gue abis buat beli layangan kaya Atun). Mungkin juga ada yang nonton bertahun-tahun kemudian setelah filmnya rilis via format VCD, DVD, atau bahkan lewat laserdisc (anak sekarang tahu LD enggak yah hahahaha). Seinget gue dengan memori samar-samar, ‘Scream’ versi 1996 itu baru sempat nonton beberapa tahun kemudian ketika home video-nya sudah beredar dan disewakan di tempat-tempat penyewaan vcd dan laserdics pada waktu itu. Karena di rumah adanya pemutar LD, jadi kunjungan gue ke toko sewa movie yang berlokasi di depan gang enggak jauh dari rumah pun berujung dengan bawa film ‘Scream’ dalam bentuk cakram segede gaban hahahaha.

(more…)

Makmum 2 (2021)

Di balik penampakan setan berulang lusinan kali yang sebenarnya memuakkan, ternyata ‘Makmum 2’ menyembunyikan pesan positif untuk jangan merusak hutan, mengingatkan gue dengan band eco-metal asal Perancis bernama GOJIRA, yang selalu menyusupkan tema lingkungan hidup dalam tiap lantunan kecadasannya. Gue mengapresiasi langkah tersebut, karena jarang sekali film Indonesia apalagi horor yang durasinya habis oleh aksi jumpscare, mau repot-repot memasukkan kepedulian terhadap lingkungan ke dalam skripnya. Well, setidaknya ada sisi baik yang bisa gue ingat selama duduk di bangku E8, selain berdoa mengharap ‘Makmum 2’ mau mengakhiri penceritaannya yang menyiksa. Meski sedikit lebih baik dari predesesornya yang mengenaskan, sekuel ini tetaplah eco horror yang gagal melaksanakan misinya untuk memberikan ketakutan, mengulang kesalahan serupa yang sudah ribuan kali dilakukan oleh kebanyakan film horor lokal.

(more…)

Midnight Mass (2021)

Dari horor rumah berhantu di ‘The Haunting of Hill House’ dan ‘Bly Manor’, kali ini lewat serial terbarunya, Mike Flanagan akan mengajak kita ke sebuah pulau terpencil bernama Crockett Island, atau penduduk setempat sering menyebut dengan istilah “Crockpot”. Pulau yang dihuni populasi setara dengan satu atau dua bis gandeng Transjakarta ini nantinya diceritakan kedatangan Pastur baru yang katanya menggantikan Monsignor Pruitt, Pastur lama yang sedang sakit. Awalnya semua kelihatan baik-baik saja, sampai suatu ketika muncul sebuah mukjizat yang tidak saja menggemparkan penduduk Crockpot, tapi juga memulai rentetan misteri serta keanehan di pulau tersebut.

(more…)