Bisikan Jenazah (2021)

‘Bisikan Jenazah’ dengan brilian manfaatkan “minusnya” sebagai medium untuk menghibur, dan gue dengan ikhlas ngetawain karya Aldi Taher ini dari awal hingga endingnya yang epik. Film Indonesia yang bisa bikin gue ngakak lagi sampai keluar air mata semenjak Azrax.

(more…)

Akhir Kisah Cinta Si Doel, Pamitan Berbuah Senyum Kagak Ikhlas


Di salah-satu episod ‘Si Doel Anak Sekolahan’ ada adegan dimana Mak Nyak ngobrol ama anaknye yang keliatan ngelamun tiduran di bangku bambu yang dulu jadi singgasananya Babe Sabeni. Mak Nyak bingung liat Doel-Sarah-Zaenab, bisa akur padahal sama-sama demen ama anaknye, Mak Nyak seneng ama keduanye, Zaenab masih sodara dan temen Doel dari kecil, Sarah perhatian ame Doel dan keluarganye. Omongan Mak Nyak kayaknye malah bikin Doel makin galau, klo gue jadi Doel, gue juga bakal galau.

Kegalauan yang akhirnya tidak tuntas hingga berpuluh-puluh episod. Setelah 27 tahun, Doel “dipaksa” kembali memilih, Sarah atau Zaenab. Mungkin #AkhirKisahCintaSiDoel nantinya bakal memberikan kepastian, apakah Doel memilih balikan sama Sarah, orang yang dulu pernah nubruk opletnya sekaligus membentur hatinya, atau Zaenab, temen masa kecil yang terikat ucap janji perjodohan oleh orang tua. Siapapun yang dipilih, gue enggak mau ikut campur, karena gue lebih galau mikirin nasib Bang Mandra.

Iye, klo ada yang namanya alternate universe, gue ngebayangin Bang Mandra yang akhirnya bisa nyanyik killing me softly, killing me softly, killing me softly sekarang, bareng ama kekasih hatinye, Munaroh. Setelah gagal dua kali ngelamar Munaroh, setelah dua kali nerima surat yang bikin Bang Mandra sedih, gue kira #AkhirKisahCintaSiDoel bakal kasih keadilan yang setimpal buat nasib Bang Mandra, tapi lagi-lagi harapan itu digantung, mirip jemuran basah yang enggak kering-kering.

Klo AADC aja punya Milly & Mamet, mungkin Si Doel bisa bikin Mandra & Munaroh, supaya semua adil, enggak cuman Atun yang dikasih modal salon trus Doel yang dibeliin motor ama Engkong, giliran Bang Mandra juga mesti senang. Bodo amat jadi ngelantur, ketimbang gue kesel ama #AkhirKisahCintaSiDoel yang dipaksa buru-buru untuk tuntas, tapi ninggalin rasa enggak puas, ada senyum tapinye ada perasaan enggak ikhlas. Meski tetep bisa hadirkan tawa, suka, air mata dan juga nostalgia.

Sabar aje deh, klo kata Mak Nyak.

Surat dari Kematian (2020)


Pengertian seram menurut ‘Surat dari Kematian’ adalah munculnya beragam penampakan serba instan yang jumlahnya tidak lagi terhitung. Namun, alih-alih bikin baca ayat kursi, justru mulut ini keburu berbusa seperti limbah pabrik tahu.

Tidak cukup bergantung dengan penampakan untuk beri cekam, tambahkan saja sesuka hatinya sound effect yang berdaya bunyi kencang maksimal. Sudah bayar tiket mahal, harus pula keluar biaya lagi untuk ke dokter THT.

Kenapa sinema horor kita doyan betul memakai formula ini, formula horor males yang sudah terbukti & teruji berkali-kali hanya ninggalin efek samping otak menjadi mules.

Review lengkap bisa dengar di @spotify. 📻

Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini (2020)


‘Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini’ tidak salah, Angga tidak salah, tidak perlu egois dan salahkan film hanya karena tidak sesuai atau cocok dengan selera dan keinginan gue.

Well, mungkin gue yang terlalu bejat, hingga kesulitan terikat apalagi terpikat oleh drama berlebihan dipenuhi kata-kata yang indah. Alih-alih dekat, gue malah ingin buru-buru minggat.

Secara teknikal, ini adalah film yang bagus, didukung cerita yang ditulis baik dan gambar yang manjakan mata. Semua kembali ke penontonnya, yaitu gue, yang memang tak cocok dengan cara film ini sampaikan ceritanya.

Review lengkap bisa dengar di @spotify. 🎧